Warga Kelurahan Kapasa Raya Meradang, PT Kima Diduga Tutup Jalan Umum Bontoloe Dengan Beberapa Batu Besar

- Admin

Kamis, 23 November 2023 - 15:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Akses jalan fasilitas umum (Fasum) yang biasa digunakan warga Kelurahan Kapasa Raya dan Biring Roman, Kecamatan Biringkanaya, Kota Makassar

Akses jalan fasilitas umum (Fasum) yang biasa digunakan warga Kelurahan Kapasa Raya dan Biring Roman, Kecamatan Biringkanaya, Kota Makassar

Mufasyahnews.com, Makassar – Akses jalan fasilitas umum (Fasum) yang biasa digunakan warga Kelurahan Kapasa Raya dan Biring Roman, Kecamatan Biringkanaya, Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) kini tidak bisa digunakan seperti biasa lantaran pihak PT. Kima diduga dengan sengaja memasangi 2 batu besar ditengah Jalan Bontoloe Rabu, (22/11/2023).

Dari hasil pantauan awak media, ada 2 batu terpampang yang berukuran besar yang di duga disimpan ditengah Jalan Bontoloe, (RT. 002/ RW. 007) kelurahan kapasa kecamatan biringkanaya diduga sangat meresahkan warga dan pengguna jalan lainnya,

Salah seorang pengguna jalan yang mengendarai mobil pick up yang ingin melintasi jalan tersebut sangat kecewa dan marah-marah, kamipun tim awak media saat melakuka pemantauan, di TKP menghampiri sopir tersebut, dia mengatakan dihadapan awak media adanya batu besar yang menutupi badan jalan umum yang sering kami lewati ucap sopir pickup dengan suara keras dan wajah marah ini sangat meresakan warga penguna jalan dan menghambat pekerjaan kami tegas pengguna jalan yang memutar balik mobilnya,

“Terkait penutupan badan jalan tersebut ini terus terang sangat merugikan kami selaku pengguna jalan karena banyaknnya waktu terbuang, padahal barang yang saya angkut ini mau di bongkar disebelah jembatan ini, karena adanya batu ini kami harus putar balik ke jalan sebelah, baru kalau lewat diseblah sangat macet, jadi saya harap Pemerinta Kota (Pemkot) Makassar segera bertindak agar batu ini bisa dihilangkan secepatnya” ungkap Jufriadi saat di wawancarai awak media di lokasi, Rabu, 21 Nopember 2023

Sementara salah satu warga setempat yang di wawancarai mengatakan atas tindakan yang diduga diperbuat oleh pihak PT. Kima sangat meresahkan warga penguna jalan tersebut lantaran batu yang di Pampang di akses jalan umum tersebut mobil kami tidak bisa lagi keluar.

“Tindakan ini sangat merugikan kami selaku warga yang menggunakan jalan ini, karena mobil disini tidak bisa lagi keluar lantaran bbatu tersebut, jadi saya harap PT. Kima segera menghilangkan batu ini, agar aktivitas kami tidak terganggu lagi” ungkapnya

Ditempat yang sama salah satu anak kost yang mengontrak di wilayah tersebut sangat dirugikan lantaran akses yang biasa digunakan tidak bisa dilalui

“Iya pak, mobil saya tidak bisa lagi melalui jalan ini karena itu batu, kendaraan roda dua pun yang ingin lewat harus begantian lantaran itu batu spasinya ukuran 1 motor yang bisa lewat, mobil saya saja parkirnya di pinggir jalan, jika ingin menaruh didepan kost harus berputar dulu ditambah lagi jalan yang akan dilewati sangatlah sempit dan jalannya rusak, semoga aja Pemerinta bisa segera bertindak agar batu yang mengganggu aktivitas kami bisa segera dihilangkan secepatnya” ungkap anak kost pondok patir

Terpisah ketua RT setempat Adam Cahyadi yang dikonformasi mengatakan bahwa kekisruan ini diduga kuat adanya kesalafahaman.

“Hal ini juga saya belum tau, kenapa disaat akses jalan warga sudah diperbaiki tiba-tiba PT. Kima memasang batu seperti itu inikan sangat mengganggu aktivitas warga yang hendak pergi bekerja, karena rata-rata warga saya itu bekerja di pasar baru Kima dan akses jalan itu yang sehari-hari digunakan oleh warga saya karena menuju ke pasar itu sangat dekat” ujarnya saat ditemui di lokasih pada hari Rabu 22 Nopember 2023

Lebih lanjut kata dia, “mobil milik guru yang mengajar di, TK/SD/SMK Pertiwi Nusantara Makassar diparkir dipinggir jalan padahal biasannya di parkir di pekarangan sekolah” ujar Adam (sapaan akrab)

Adam juga mengungkapkan bahwa akibat batu yang dipasang ditengah jalan itu, pada saat kebakaran terjadi pada Jumat Malam 08 September 2023 lalu diduga gegara batu tersebut sehingga mobil Pemadam Kebakaran yang ingin memadamkan Api harus terlambat

“Batu itu mi juga yang bikin lambat mobil pemadam kebakaran sampai di lokasih kebakaran kemarin, terpaksa warga gotong royong memindahkan batu itu karena tidak ada alat yang bisa digunakan untuk memindahkan batu itu” ungkap Adam

Beliau juga berharap agar Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar segera bertindak menyelesaikan kekisruan ini agar aktivitas warga Bontoloe bisa kembali berjalan normal

“Saya selaku ketua RT disini meminta Pemkot bisa segera bertindak untuk menyelesaikan penutupan akses jalan umum warga, padahal menurut saya diperbaikinya jalan ini sangat bermanfaat untuk kita semua karena jalan yang dulunya rusak kini sudah baik” tambah Adam

Tak hanya meminta Pemkot Makassar, Ketua RT 02, RW 7 menegaskan ke awak media agar pihak PT. Kima segera menghilangkan batu yang menjadi penghalang akses jalan warganya

“Jadi saya harap PT. Kima untuk segera menghilangkan batu yang dipasang ini lantaran aktivitas seluruh warga saya terhambat dan membuat seluruh warga resah atas penutupan akses jalan ini menggunakan batu yang hanya bisa dilalui motor roda dua” tegas Adam.

Berita Terkait

Andi Arsjad Harap Kualitas Pelayanan Masyarakat Makin Meningkat di Peresmian Gedung Baru Kanwil Kemenkumham Sulsel
Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Usulkan Penetapan 21 Desa Antikorupsi ke KPK
Peringanti Haul Pahlawan Nasional Sultan Hasanuddin yang ke 354 th FKGP-SH Lakukan Ziarah dan Doa Dikatangka
2024 Dikerjakan, Gedung Ammatoa Segera Dibangun Sebagai Pusat Seni Budaya dan Perkantoran
Kepulauan Selayar Ikut Ramaikan Festival Sulsel Menari 2024: Libatkan 1000 Penari dan Pecahkan Rekor MURI
Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan Prof Zudan Tinjau Galeri Dekranasda di Lobby Kantor Gubernur
Ajak Kolaborasi Sukseskan Program Desa Sadar Hukum, Kepala Kanwil Kemenkumham Temui Pj Gubernur Sulsel Prof Zudan
Ketua DPRD Sulsel Janji Kawal Aspirasi dari HMI Cabang Makassar

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 14:40 WIB

Andi Arsjad Harap Kualitas Pelayanan Masyarakat Makin Meningkat di Peresmian Gedung Baru Kanwil Kemenkumham Sulsel

Kamis, 13 Juni 2024 - 16:07 WIB

Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Usulkan Penetapan 21 Desa Antikorupsi ke KPK

Rabu, 12 Juni 2024 - 17:33 WIB

Peringanti Haul Pahlawan Nasional Sultan Hasanuddin yang ke 354 th FKGP-SH Lakukan Ziarah dan Doa Dikatangka

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:18 WIB

Kepulauan Selayar Ikut Ramaikan Festival Sulsel Menari 2024: Libatkan 1000 Penari dan Pecahkan Rekor MURI

Rabu, 12 Juni 2024 - 08:20 WIB

Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan Prof Zudan Tinjau Galeri Dekranasda di Lobby Kantor Gubernur

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:56 WIB

Ajak Kolaborasi Sukseskan Program Desa Sadar Hukum, Kepala Kanwil Kemenkumham Temui Pj Gubernur Sulsel Prof Zudan

Senin, 10 Juni 2024 - 19:59 WIB

Ketua DPRD Sulsel Janji Kawal Aspirasi dari HMI Cabang Makassar

Senin, 10 Juni 2024 - 12:52 WIB

Pemprov Sulsel Gelar Gerakan Pangan Murah di 24 Kabupaten Kota, Antisipasi Lonjakan Harga Jelang Idul Adha

Berita Terbaru